klasifikasi dan morfologi KUDA LAUT (HIPPOCAMPUS SP.)

2.1  KLASIFIKASI DAN MORFOLOGI

Kuda laut adalah hewan yang telah mengalami evolusi sejak 40 juta tahun lalu (Fritzhe, 1997). Diistilahkan ke dalam genus Hippocampus berasal dari bahasa Yunani yang berarti binatang laut berbentuk kepala kuda, (hippos = kepala kuda ; campus = binatang laut).

Gambar1.  Morfologi umum kuda laut hippocampus sp.

Gambar 2. Pengukuran perbagian tubuh kuda laut

Di Indonesia kuda laut di kenal dengan sebutan tangkur kuda yang merupakan salah satu jenis ikan laut kecil yang yang sangat berbeda dengan jenis ikan lainnya yaitu kepala kuda laut mempunyai mahkota, tubuh agak pipih dan melengkung, seluruh tubuh terbungkus oleh semacam baju baja yang terdiri atas lempengan – lempengan tulang atau cincin – cincin, mata kecil dan sama lebar, mempunyai moncong, ekor lebih panjang dari kepala dan tubuh serta dapat memegang, sirip dada

pendek dan lebar, sirip punggung cukup besar, sedang sirip anal kecil dan sirip ekor tidak ada (Nontji 1993; Hansen and Cummins, 2002) (Gambar 1). Selanjutnya Nova (1997) menyatakan bahwa kuda laut memiliki kepala seperti seekor kuda, tegak lurus dengan badannya yang di atasnya terdapat mahkota atau biasa disebut coronet, sama kekhasannya seperti suatu sidik jari manusia. Juga seperti halnya kadal, kuda laut memiliki mata yang dapat bergerak bebas, sangat membantu untuk survival dan taktik pemangsaan. Kuda laut memiliki ekor yang dapat dililitkan seperti halnya monyet.

Gambar 3. Hyppocampus barbouri

Menurut Dames (2000), ukuran tubuh kuda laut relatif kecil dan komposisi badannya unik membuat mereka hampir tidak mampu berenang, merupakan satusatunya ikan yang mampu ditangkap langsung dengan tangan. Selanjutnya Anonim (2002) menyatakan bahwa panjang kuda laut antara 5 cm – 36 cm tergantung jenisnya. Taksonomi kuda laut menurut Hidayat dan Silfester (1998) adalah sebagai berikut :

Phylum            : Chordata

Sub Phylum     : Vertebrata

Class                : Pisces

Sub Class        : Teleostomi

Ordo                : Gasterosteiformes

Family             : Syngnathidae

Genus              : Hippocampus

Species            : Hippocampus spp

Kuda laut tidak mempunyai sisik seperti halnya ikan lain, tetapi lebih miripkulit yang diregangkan di atas serangkaian plat tulang, yang memberikan kenampakanbercincin pada perut dan tubuhnya.

Menurut Simon and Schuster (1997), warna dasar kuda laut berubah – ubah dari dominan putih menjadi kuning tanah, kadang – kadang punya bintik – bintik atau garis terang atau gelap. Perubahan tersebut secara perlahan – lahan dari ujung keujung tergantung pada intensitas cahaya.Walaupun sebagian besar kuda laut mempunyai warna kecoklat-coklatan alami, warna campuran abu-abu dan coklat atau bahkan warna hitam agar sesuai dengan lingkungannya, ternyata kuda laut dapat berubah warna seperti halnya bunglon selama mendekati dan meminang pasangannya, dan juga untuk bersembunyi dari pemangsa. Ada juga beberapa jenis yang dapat membuat diri mereka menjadi oranye berpendar hingga ungu pekat (Hidayat dan Silfester, 1998). Selanjutnya Al Qadri dkk (1998) menyatakan bahwa perbedaan warna pada kuda laut bukan berarti berbeda jenis, kuda laut termasuk salah satu hewan yang sering dan sangat mudah berganti warna. Perbedaan jenis – jenis kuda laut yang paling menonjol adalah terdapatnya duri – duri atau tulang yang muncul pada setiap cincin (ring) di tubuh dan mahkotanya, perbedaan lainnya adalah bentuk badannya ada yang langsing dan lebih panjang dan ada juga yang besar dan lebar.

2.2  ASPEK BIOLOGI

Menurut Al Qodri (1999) sejauh ini beberapa karakteristik biologi kuda laut  yang telah dipelajari yaitu penyebarannya sedikit atau jarang, jarak habitat yang kecil dan setia pada pasangan. Semua karakteristik ini menjadikan kuda laut sulit untuk didapatkan dalam jumlah besar.

Aspek biologi yang menarik pada kuda laut jantan adalah terdapat kantong

pengeraman telur yang terletak di bawah perut yang dipersembahkan oleh kuda laut betina. Kantong pengeraman ini terletak di bagian depan dan mempunyai lubang yang dapat ditutup. Bagian dalam dari kantong pengeraman dapat mengeluarkan zat yang menjadi makanan bagi anak – anak yang baru menetas. Anak kuda laut yang baru keluar sudah mempunyai kemampuan untuk berenang sendiri (Hidayat dan Silfester,1998).

Menurut Mann (1998) kebanyakan spesies kuda laut menghasilkan telur

sekitar 100 – 200 butir, bahkan ada yang mencapai 600 butir telur, induk jantan akan mengerami anak – anaknya selama 10 – 14 hari di dalam kantong pengeraman yang

dilengkapi jaringan semacam plasenta untuk suplai oksigen. Tingkah laku kuda laut pada umumnya berenang ke atas dengan sangat lambat dan tidak seperti cara berenang ikan pada umumnya. Untuk mengimbangi kemampuan berenang yang lambat, kuda laut memiliki mulut berbentuk tabung (Moyle and Joseph, 1998). Selanjutnya Al Qodri dkk (1999) menyatakan bahwa kuda laut adalah hewan diurnal yaitu hewan aktif pada siang hari atau selama ada penyinaran cahaya matahari sedang pada malam hari kurang aktif sebagai contoh Hippocampus whitei di Australia dan Austria. Waktu pemijahan berlangsung baik pada pagi, siang atau sore hari. Pada siang hari kuda laut melakukan semua aktivitas kehidupannya secara aktif. Berdasarkan perilaku makannya, kuda laut adalah pemangsa yang pasif yaitu menunggu makanan yang lewat dan menyerang mangsanya dengan cara menghisap sampai masuk ke moncongnya. Kamuflase lingkungan yang baik akan mengelabui mangsanya. Kuda laut akan mencernakan apapun yang kecil hingga cukup muat dengan mulutnya, kebanyakan crustacea kecil seperti amphipods, tetapi juga anak-anak ikan dan invertebrata lainnya (Anonim, 2002).

Induk kuda laut diperkirakan mempunyai sedikit pemangsa sehubungan dengan kemampuan menyamar, dengan cara menetap di suatu tempat dan duri pada tubuhnya yang tak menimbulkan selera. Namun mereka pernah ditemukan di dalam perut ikan-ikan pelagis besar seperti ikan tuna. Mereka juga dimakan oleh pinguin dan burung-burung air lainnya. Kuda laut bahkan pernah ditemukan di dalam perut penyu.

Kepiting mungkin merupakan predator yang paling mengancam. Kuda laut muda adalah yang paling banyak dijadikan mangsa oleh ikan-ikan lain. Untuk beberapa populasi kuda laut, manusia merupakan pemangsa yang terbesar (Lourie et al, 1999).

Menurut Hansen and Cummins (2002), arus dapat mengganggu populasi kuda laut, buangan limbah di tepi pantai dan yang terapung di permukaan menyebabkan banyak individu kuda laut yang mati dan yang lainnya menghilang. Jangka hidup alami untuk kuda laut belum diketahui secara pasti. Kebanyakan perkiraan berasal dari pengamatan di akuarium atau di laboratorium. Jangka hidup yang dikenali untuk kuda laut sekitar satu tahun untuk jenis yang lebih kecil, sampai rata-rata tiga hingga lima tahun untuk jenis yang lebih besar (Dames, 2000).

Sebagian besar jenis kuda laut adalah monogami dengan cara membentukikatan pasangan yang berakhir pada musim perkembangbiakan (dan bahkan ada yang berakhir setelah beberapa musim perkembangbiakan), walaupun beberapa jenis tidak mungkin membentuk pasangan yang terikat (Lourie et al, 1999; Dames, 2000).

2.3 ASPEK EKONOMIS

Kuda laut mempunyai nilai pasaran baik di dalam maupun di luar negeri.

Karena memiliki nilai ekonomis bagi masyarakat yang memanfaatkan sumberdaya hayati laut tersebut, maka sumberdaya kuda laut harus dikelola secara baik dan lestari.

Manfaat kuda laut adalah sebagai obat tradisional, ikan akuarium, cinderamata, dan makanan tonic. Obat Tradisional Cina (TCM) merupakan pasar

terbesar untuk perdagangan kuda laut (Hansen and Cummins, 2002). Pada berbagai zaman di seluruh sejarah medis barat, kuda laut digunakan untuk membantu produksi air susu ibu, menyembuhkan kebotakan, rabies, lepra danpenyakit anjing gila, dan akan menyebabkan kematian jika dicampur dengan anggur (Whitley, 1998). Di jepang kuda laut digunakan sebagai jimat bagi ibu – ibu hamil dengan harapan dapat melahirkan bayi dengan lancar dan selamat (Okamura and Amaoka, 1997). Untuk masa sekarang ini pengobatan timur telah mengeringkan dan menggiling kuda laut yang digunakan sebagai obat gejala-gejala penyakit mulai dari impotensi, sakit asma, jantung, ginjal, kulit dan gondok (Lourie et al, 1999).

2. 4  FAKTOR LINGKUNGAN

Lingkungan mempunyai peranan yang sangat penting untuk perkembangan dan kelangsungan hidup serta kelestarian kuda laut. Beberapa paratemer lingkungan yang mendukung adalah :

1. Suhu

Suhu adalah salah satu faktor yang amat penting bagi kehidupan organisme di lautan karena suhu mempengaruhi aktivitas metabolisme dan perkembangbiakan

organisme laut (Hutabarat dan Evans, 1986). Menurut Odum (1971), suhu air

mempunyai peranan penting dalam kecepatan laju metabolisme pada ekosistem

perairan. Faktor-faktor yang mempengaruhi suhu antara lain musim, cuaca, waktu,

kedalaman perairan dan kegiatan manusia di sekitar perairan (Nybakken, 1992).

Selanjutnya Parkins (1974), juga mengemukakan bahwa suhu air dipengaruhi oleh

komposisi substrat, kecerahan, suhu udara, hujan, suhu air tanah, kekeruhan dan

percampuran air laut dengan air sungai.

Suhu secara tidak langsung bepengaruh terhadap proses metabolisme kuda

laut. Pada suhu air yang rendah akan menghambat pertumbuhan dan perkembanganserta menurunkan daya tahan tubuh sehingga kuda laut akan mengalami stres begitu pula dengan suhu yang tinggi (Al Qodri dkk, 1998).7 Simon and Schuster (1997) menjelaskan bahwa kuda laut biasanya hidup diantara rumput laut yang jernih dengan suhu 250 C. Sedangkan menurut Lourie et al

(1999) di daerah Indo – Pasifik suhu optimum untuk kelangsungan hidup kuda laut yaitu antara 170 C – 200 C. Al Qodri dkk (1998) menyatakan bahwa kisaran suhu optimum untuk kehidupan kuda laut adalah 200 C – 300 C.

2. Salinitas

Salinitas adalah garam – garam terlarut dalam satu kilogram air laut dan dinyatakan dalam satuan perseribu. Salinitas berpengaruh terhadap tekanan osmotic air, semakin tinggi kadar garam maka semakin besar pula tekanan osmotiknya. Salinitas mempunyai peranan penting dalam kehidupan organisme, misalnya dalam hal distribusi biota laut akuatik dan merupakan parameter yang berperan penting dalam lingkungan ekologi laut (Nybakken, 1992). Di perairan samudera, salinitas biasanya berkisar antara 34 0/00 – 35 0/00. Di perairan pantai karena terjadi pengenceran, misalnya karena pengaruh aliran sungai, salinitas biasanya turun rendah. Sebaliknya di daerah dengan penguapan yang sangat

kuat, salinitas biasa meningkat kuat (Nontji, 1993). Selanjutnya Nybakken (1992)

menyatakan bahwa konsentrasi salinitas perairan sangat dipengaruhi oleh suplai air tawar dan air laut, curah hujan, musim, pasang surut dan laju transportasi.

Beberapa jenis organisme ada yang tahan terhadap perubahan salinitas yang

besar, adapula yang tahan terhadap salinitas yang kecil. Menurut Al Qodri dkk (1998) bahwa kuda laut bersifat euryhaline sehingga dapat beradaptasi pada wilayah perairan yang cukup luas yaitu memiliki kemampuan untuk menyesuaikan diri pada lingkungan dengan kisaran salinitas optimum 30 0/00 – 32 0/00.

3. Derajat Keasaman (pH)

Derajat keasaman (pH) adalah jumlah ion hidrogen dalam suatu larutan

merupakan suatu tolak ukur keasaman. Biota – biota laut memiliki kisaran untuk

hidup pada nilai pH tertentu (Nybakken, 1992).

Menurut Nontji (1993), air laut memiliki nilai pH yang relatif stabil dan

biasanya berkisar antara 7.5 – 8.4. Selanjutnya Parkins (1974) menyatakan bahwa

nilai pH dapat dipengaruhi oleh aktivitas fotosintesa, suhu, serta buangan industri dan rumah tangga. Pertumbuhan dan kelangsungan hidup kuda laut sangat dipengaruhi oleh tinggi rendahnya derajat keasaman (Puja dkk, 1998). 8 Derajat keasaman yang ideal untuk kelangsungan hidup kuda laut adalah 7 – 8. Perairan yang bersifat asam dan yang sangat alkali dapat menyebabkan kematian dan menghentikan reproduksi pada kuda laut (Al Qodri dkk, 1998). Selanjutnya Sitanggang (2002) menyatakan bahwa besar kecilnya nilai pH sangat dipengaruhi oleh kandungan karbondioksida (CO2) di dalam air dimana karbondioksida merupakan hasil dari respirasi atau pernapasan ikan yang menghasilkan CO2 berbeda di siang hari dan malam hari. Ketika malam hari, kadar CO2 meningkat sehingga pH air juga naik. Ketika pagi dan siang hari, kadar CO2 akan turun sehingga pH air pun ikut turun.

4. Bahan Organik Terlarut (BOT)

Bahan Organik Terlarut (BOT) atau Total Organik Matter (TOM) menggambarkan kandungan bahan organik total suatu perairan yang terdiri dari bahan organik terlarut, tersuspensi (particulate) dan koloid. Bengen (1994) menyatakan bahwa bahan organik di perairan terdapat sebagai plankton, partikel – partikel tersuspensi dari bahan organik yang mengalami perombakan (detritus) dan bahan – bahan organik total yang berasal dari daratan dan terbawa oleh aliran sungai. Selanjutnya menurut Koesbiono (1985) terdapat empat macam sumber

penghasil bahan organik terlarut dalam air laut, yaitu (1) berasal dari daratan ; (2)

proses pembusukan organisme yang telah mati ; (3) perubahan metabolik – metabolic ekstraseluler oleh algae, terutama fitoplankton dan (4) ekskresi zooplankton dan hewan – hewan laut lainnya. Menurut Koesbiono (1985) bahwa perairan dengan kandungan bahan organik diatas 26 mg/l tergolong subur.

5. Oksigen Terlarut atau dissolved oksigen (DO)

Oksigen Terlarut atau dissolved oksigen (DO) adalah sebagai parameter hidrobiologis dianggap sangat penting karena keberadaannya menentukan hidup

matinya organisme. Kadar oksigen yang terlarut dalam suatu perairan berbeda – beda sesuai dengan kedalamannya, penetrasi cahaya, tingkat kecerahan, jenis dan jumlah tumbuhan hijau (Wardoyo, 1975).

Menurut Hutabarat dan Evans (1986) menyatakan bahwa kandungan oksigen terlarut sangat essensial dan merupakan salah satu komponen utama metabolism organisme perairan. Oksigen terlarut digunakan organisme perairan untuk pertumbuhan dan kesuburan. Menurunnya kadar oksigen terlarut dapat mengurangi 9 efisiensi pengambilan oksigen oleh biota laut sehingga dapat menurunkan kemampuan untuk hidup normal dalam lingkungan hidupnya.

Kadar oksigen terlarut tertinggi di lingkungan pesisir terdapat di pinggir yang

terbuka dimana ombak terus – menerus mengaduk air. Dijumpai bahwa kadar oksigen terlarut turun naik mengikuti air pasang dengan kadar oksigen tertinggi adalah pada  pasang naik. Karena berlimpahnya kehidupan di padang lamun dan pengisian persediaan zat hara yang tetap, maka kebutuhan oksigen biologi sangat tinggi, dengan demikian cenderung menurunkan kadar oksigen dalam air (Whitten dkk, 1987).

Sitanggang (2002) menyatakan bahwa oksigen terlarut dimanfaatkan oleh

organisme perairan melalui respirasi, untuk pertumbuhan, reproduksi dan kesuburan. Menurunnya kadar oksigen terlarut dapat mengurangi efesiensi pengambilan oksigen oleh biota laut, sehingga dapat menurunkan kemampuan untuk hidup normal dalam  lingkungan hidupnya. Untuk sekedar hidup diperlukan 1 mg/l oksigen terlarut, sedangkan untuk dapat tumbuh dan berkembang minimal 3 mg/l. Apabila oksigen terlarut kurang dari 3 mg/l dan berlangsung dalam waktu lama, akan menyebabkan  terhambatnya pertumbuhan dan berkurangnya nafsu makan ikan. Selanjutnya kuda laut dapat beradaptasi pada wilayah perairan yang cukup luas dengan nilai oksigen terlarut > 3 mg/l (Al Qodri dkk, 1998). Walaupun kuda laut tidak bergerak aktif, mereka tetap membutuhkan kandungan oksigen yang memadai, terutama induk – induk jantan yang sedang mengerami anak – anaknya. Sebab selain untuk dirinya sendiri, induk jantan yang sedang mengerami anaknya harus menyuplai oksigen yang cukup ke dalam kantungnya agar telur – telur yang terdapat dalam kantung dapat menetas dan berkembang sempurna (Al Qodri dkk, 1998).

6. Kedalaman

Kedalaman laut secara garis besar perairan dibagi dua yakni perairan dangkal

berupa paparan dan perairan laut dalam. Paparan (shelf) adalah zone di laut terhitung mulai dari garis sudut terendah hingga pada kedalaman sekitar 120 – 200 m, yang kemudian biasanya disusul dengan lereng yang lebih curam ke arah laut dalam (Nontji, 1993). Kedalaman air mempunyai pengaruh yang cukup besar terhadap biota laut. Hal ini berhubungan dengan tekanan yang diterima biota dalam air, sebab tekanan dalam air bertambah seiring dengan bertambahnya kedalaman (Nybakken, 1992).10 Selanjutnya Hutabarat dan Evans (2000) menambahkan bahwa kedalaman mempunyai hubungan yang erat terhadap stratifikasi suhu vertikal, penetrasi cahaya, densitas dan kandungan oksigen serta zat – zat hara. Kuda laut umumnya hidup diperairan dangkal hingga pada kedalaman 30 m tergantung dari jenisnya (PetPlace, 2003).

7. Kekeruhan

Kekeruhan air adalah suatu ukuran biasan cahaya di dalam air yang disebabkan oleh adanya partikel koloid dan suspensi dari suatu polutan yang terkandung dalam air. Kekeruhan air juga merupakan suatu istilah yang digunakan untuk menyatakan derajat kegelapan dalam air yang disebabkan oleh bahan yang

melayang di dalam air. Kekeruhan di perairan sangat dipengaruhi oleh keadaan

lingkungan atau aktivitas yang terjadi di perairan tersebut (Wardoyo, 1975).

Adapun faktor – faktor yang mempengaruhi kekeruhan suatu perairan seperti :

lumpur, partikel, karbon, bahan partikel organik halus, plankton dan organisme kecil lainnya (Wetzel and Likens, 1979). Tingkat kekeruhan bergantung terhadap

kedalaman suatu perairan dan sejumlah aktivitas yang terjadi di perairan tersebut,

selain itu arus dapat juga dikatakan sebagai faktor penyebab terjadinya kekeruhan,

karena arus yang kuat akan mengangkat partikel – partikel yang berada di dasar

perairan (Parkins, 1974).

8. Plankton

Plankton adalah organisme yang hidup melayang atau mengambang di dalam

air. Kemampuan geraknya kalaupun ada, sangat terbatas hingga organisme tersebut selalu terbawa oleh arus. Plankton dibagi menjadi dua golongan utama yakni fitoplankton dan zooplankton. Fitoplankton biasa juga disebut plankton nabati merupakan tumbuhan yang amat banyak ditemukan di semua perairan tetapi karena ukurannya mikroskopis sukar dilihat kehadirannya. Sedangkan zooplankton sering juga disebut plankton hewani, terdiri dari sangat banyak jenis hewan. Ukurannya lebih besar dari fitoplankton bahkan ada pula yang biasa mencapai lebih satu meter seperti pada ubur – ubur. Plankton, baik fitoplankton maupun zooplankton menjadi bahan makanan bagi berbagai jenis hewan laut lainnya (Nontji 1993).

Menurut Puja dkk (1998), jenis – jenis fitoplankton yang digunakan sebagai pakan kuda laut adalah Tetraselmis sp, Chlorella sp dan Dunaliella sp dimana jenis fitoplankton digunakan untuk pakan copepoda. Zooplankton mempunyai peranan 11penting dalam ekosistem laut, karena zooplankton menjadi bahan makanan bagi berbagai jenis hewan laut lainnya. Kuda laut termasuk hewan karnivora, memakan segala jenis hewan kecil mulai dari anggota kelompok crustacea sampai larva ikan. Sedangkan makanan awal anak kuda laut adalah crustacea tingkat rendah seperti copepoda, larva udang dan naupli artemia yang akan mempercepat pertumbuhannya (Al Qodri, 1999). Kuda laut mempunyai mata yang bebas bergerak, membuatnya lebih mudah untuk menyoroti mangsa mereka yaitu crustacea kecil (brine shrimp) dan plankton, yang dihirup ke dalam mulut yang seperti tube dengan diawali sebuah pagutan kepala yang sangat cepat. Dengan tidak adanya gigi, makhluk ini mempunyai selera voracious yaitu memakan segala sesuatu yang masih hidup untuk mencukupi system pencernaan mereka yang tidak efisien (PetPlace, 2003). Dengan sebuah hentakan kepala, maka ikan yang tidak menaruh curiga, larva, plankton atau makhluk hidup lain yang cukup cocok, dapat dihisap ke dalam  moncongnya yang kuat. Namun dalam percobaan di dalam laboratorium, Hippocampus ingens telah terbukti menjadi pemakan yang suka memilih makanan (Mann, 1998). Berdasarkan fakta tersebut maka telah diamati bahwa intensitas cahaya yang berkurang secara negatif berdampak pada kemampuan sedikitnya satu jenis Caribbean (kuda laut Karibia) untuk mencari makan kemana-mana (Yakobus, 1994). Hal ini mungkin menjelaskan mengapa sebahagian besar kuda laut adalah pencari makan di siang hari.

­­

2.5  USAHA KONSERVASI

Menyelamatkan Seahorses berarti menyelamatkan laut. Kuda laut dapat

membantu memajukan konservasi laut, dengan menjadikannya sebagai sesuatu yang istimewa diantara besarnya cakupan dari isu-isu konservasi laut. Ada beberapa alasan yang dapat dijadikan dasar yaitu karena  Kuda laut adalah jenis ikan yang banyak menimbulkan rasa ingin tahu karena merupakan jenis yang terancam oleh overexploitation (untuk obat tradisional, pajangan akuarium, memenuhi rasa ingin tahu dan makanan tonic), penangkapan dengan menggunakan alat tangkap ikan yang tidak selektif dan adanya degradasi habitat mereka.

Kemampaun biologis seperti yang disebutkan di bawah ini boleh jadi

membuat kuda laut peka sekali terhadap over-fishing (Lourie, et al. 1999) :

a. Ukuran anak-anaknya yang kecil membatasi tingkat reproduksi potensial.

b. Sistem pengeraman oleh jantan menunjukkan keberlangsungan hidup individu

muda tergantung pada kemampuan induk mempertahankan hidup untuk jauh

lebih besar dari kebanyakan ikan.

c. Monogami yang ada pada kebanyakan jenis yang telah diselidiki menunjukkan

bahwa hewan-hewan yang tidak memiliki pasangan tidak dapat bereproduksi

sampai mereka dapat menemukan pasangan baru.

d. kepadatan populasi yang rendah menunjukan bahwa pasangan yang hilang tidak

dapat tergantikan dengan cepat.

e. Pengamatan pada individu yang telah diketahui menunjukkan bahwa tingkat

kematian hewan dewasa secara alami kemungkinannya rendah, yang membuat

kegiatan perikanan sebagai sebuah bentuk tekanan; dan

f. Adanya mobilitas hewan dewasa yang rendah yang mencakupi pada kebanyakan jenis mungkin membatasi kolonisasi kembali pada area yang sudah punah, walaupun hanya juvenil yang pertama-tama menghilang.

Pemahaman yang luas untuk konservasi ini perlu untuk ditantang dengan memperoleh pengetahuan dasar tentang parameter kunci riwayat hidup kuda laut

seperti laju pertumbuhan, usia lanjut dan dispersal juvenil kuda laut. Namun bagaimanapun, yang lebih penting adalah kesempatan untuk melanjutkan konservasi laut secara umum. Olehnya itu, penyelamatan masa depan kuda laut, kerabat dan habitat mereka akan membutuhkan kerjasama ilmuwan, pengambil kebijakan dan organisasi non pemerintah di seluruh dunia yang dapat dilakukan melalui :

1. Membantu kehidpan masyarakat perikanan, melalui pelatihan dan konsultasi,

pengembangan skill dan wewenang untuk mengelola sumberdaya yang

mereka manfaatkan.

2. Mengembangkan protokol pengelolaan baru dan bentuk-bentuk perikanan

tropis, dan memahami dampak ekonomi dan ekologis dari kegiatan perikanan

yang tidak diperuntukkan untuk pangan.

3. Mengurangi penangkapan yang tidak penting dalam penggunaan peralatan

penangkapan ikan yang tidak selektif, terutama sekali untuk jenis yang sukar

untuk dihilangkan dari kegiatan perikanan.

4. Membangun kembali habitat estuaria, mangrov, terumbu karang dan lamun

yang terdegradasi di antara ekosistem laut yang yang penting dan sudah berada

dalam kondisi membahayakan di seluruh dunia

5. Menerapkan area perlindungan laut (marine protected areas (MPAs)) untuk

meningkatkan jumlah, ukuran dan keragaman ikan di dalam MPA dan untuk

meningkatkan kegiatan perikanan di luar MPA tersebut.

6. Mengembangkan mata pencarian alternatif yang secara ekologi lebih aman

dan secara ekonomis berkelanjutan, dalam rangka mengurangi tekanan atas

penangkapan ikan atas pemnfaatan populasi kehidupan alam liar.

7. Mengembangkan pola sertifikasi ekologis untuk hasil laut, dalam bentuk

kerjasama dengan konsumen.

2.6  PEMBENIHAN DAN PEMBESARAN/PENANGKARAN

2.6.1  Pembenihan

Kegiatan pembenihan kuda laut seperti umumnya kegiatan di pembenihan terdiri atas serangkaian kegiatan yang saling berhubungan. Mata rantai pertama adalah pemeliharaan calon induk guna mendapatkan induk matang gonad. Selanjutnya merupakan kegiatan pemijahan, pemeliharaan juwana dan penggelondongan atau pendederan serta pengadaan pakan alami. Mata rantai seluruh kegiatan harus diketahui dalam membuat perencaan, karena erat hubunganya dengan sarana yang diperlukan untuk menunjang pelaksanaan kegiatan. Kelengkapan dan pemilihan sarana yang tepat tidak hanya membantu kelancaran kegiatan tetapi ikut menentukan keberhasilan dalam usaha pembenihan. Kuda laut termasuk hewan karnivora, memakan segala jenis hewan kecil mulai dari udang-udangan sampai larva ikan. Berdasarkan perilaku makannya kuda laut12 adalah pemangsa pasif, yaitu menunggu makanan yang lewat dan mneyerang mangsanya dengan cara menghisap sampai masuk ke moncongnya yang panjang. Untuk pemeliharaan juwana kuda laut segala bentuk bak dapat dipergunakan, meskipun demikian ada syarat yang seharusnya dipenuhi yaitu bak tidak boleh mempunyai sudut mati karena akan menyebabkan sisa metabolisme dan kotoran mudah terkumpul pada suduk bak. Wadah yang digunakan dalam pemneliharaan juwan kuda laut bervariasi mulai dari bak akuarium, fiberglass dan bak beton. Ukurannyapun bervariasi bergatung kepada jumlah dan mur juwana kuda laut yang dipelihara. Padat penebaran yang digunakan untuk juwana kuda laut mulai hari 1 sampai hari ke 30 adalah 1000 – 1500/ton. Setelah berumur lebih dari 30 hari kepadatannya dikurangi sampai 200 – 300 ekor/ton. Juwana kuda laut dapat diberi pakan alami berupa copepoda dan naupli artemia. Pemeliharan juwana dapat dilakukan selama 1.5 – 2 bulan sampai mencapai ukuran 3 – 5 cm/ekor.

Gambar 2. Juwana kuda laut yang siap ditebar

2.6.1  Pembesaran/penangkaran kuda laut

a. Penggelondongan

Penggelondongan dalam hal ini dimaksudkan untuk mengintensifkan pemeliharaan terhadap benih-benih kuda laut sampai ke tahap pembesaran dengan tingkat kelangsungan hidup yang tinggi dan kualitas yang baik. Penggelondongan kuda laut dapat dilaksanakan dengan menggunakan metode pemeliharaan di bak, di keramba jaring apung atau dikurungan tancap. Benih yang digunakan untuk penggelondongan dapat berasal dari hasil tangkapan di alam ataupun berasal dari hasil pembenihan dengan ukuran 3 – 3,5 cm/ekor.

Gambar 3. Kurungan terapung untuk penggelondongan atau

pembesaran kuda laut

Hal yang perlu diperhatikan saat penebaran adalah apabila terdapat perbedaan

yang menyolok antara media pemeliharaan dengan dan media asal benih (khususnya salinitas dan suhu). Keadaan ini biasanya terjadi bila lokasi penggelondongan terpisah dengan sumber benih, sehingga perlu diadaptasikan terlebih dahulu sebelum ditebar. Padat tebar untuk penggelondongan selama 2 bulan pemeliharaan adalah berkisar antara 300 – 400 ekor/ton. Selama pemeliharaan, pemberian pakan dapat dilakukan 3 – 4 kali sehari. Makanan yang diberikan sebaiknya makanan hidup seperti jentik-jentik nyamuk, artemia, udang jembret, dapnia dan sebainya. Kebisaan kuda laut yang tergolong kurang aktif dalam mencari dan hanya memanfaakan makanan disekitar/didekatnya, menyebabkan pakan yang diberikan harus berlimpah dan sebaiknya hidup. Hal ini

agar peluang makan benih lebih besar dan apabila terdapat jasad pakan yang belum termanfaatkan akan tetap hidup sehingga pengaruhnya relatif kecil terhadap

penurunan kualitas air. Ukuran benih 3 – 3,5 cm setelah pemeliharaan 2 bulan akan mencapai panjang 6 – 7 cm/ekor. Pada ukuran ini, kuda laut dapat dipanen dan dipasarkan sebagai ikan hias atau untuk kegiatan pembesaran.

b. Pembesaran

Kegiatan selama pembesaran kuda laut tidak jauh berbeda dengan pengglodongan. Pembesaran ini bertujuan untuk menghasilkan kuda laut yang yang berukuran lebih besar (diatas 10 cm) atau untuk memproduksi induk kuda laut. Kuda laut yang akan dibesarkan dapat diperoleh dari alam maupun dari hasil penggelondongan. Kuda laut sebaiknya dipilih yang sehat dan lengkap organ tubuhnya, jika kuda laut yang akan dibesarkan warnanya berbeda maka kuda laut yang sama warnanya seperti hitam disatukan dengan yang hitam, sebab jika ada kuda laut yang berwarna kuning dan disatukan dengan yang hitam akan berubah menjadi hitam. Padat penebaran untuk kegiatan pemebesaran adalah 50 – 100 ekor/ton. Selama kegiatan pemeliharaan pembesaran kuda laut, tidak lagi diberikan berupa artemia dewasa karena tidak diperlukan lagi, cukup diberikan rebon segar atau jembret. Pemberian pakan berupa rebon segar diberikan sebanyak 5 – 10% dari bobot tubuh perhari dengan frekuensi pemberian 2 – 3 kali. Jika pakan rebon segar kurang tersedia maka pakan alternatif lain yang bisa diberikan adalah jentik-jentik nyamuk. Setelah tiga bulan pemeliharaan kuda laut dapat mencapai ukuran panjang di atas 10 cm selanjutnya kuda laut dapat dipanen dan dipasarkan.

KESIMPULAN

Kuda laut merupakan salah satu jenis ikan hias air laut yang sangat unik karena mempunyai morfologi yang berbeda dibanding ikan-ikan lain. Di samping morfologinya yang khas yaitu bentuk kepalanya menyerupai kepala kuda, ikan jantan mempunyai kantung pengeraman telur yang tidak dijumpai pada jenis ikan yang lain.

Daya tarik yang lain adalah posisi badannya yang tegak saat berenang sertakemampuan untuk menyesuaikan warna tubuhnya dengan lingkungan, membuatpenampilannya semakin menarik sebagai ikan pajangan di akuarium. Selain sebagai ikan hias akuarium, kuda laut digunakan untuk souvenir juga dapat dijadikan sebagai bahan baku obat-obatan tradisional. Kenyataan tersebut menyebabkan kuda laut mempunyai nilai ekonomi yang cukup tinggi di pasaran, sehingga mendorong terjadinya penangkapan yang cukup intensif di alam, sehingga makin lama cenderung kelestariannya terancam dan berkurang jumlahnya.

Agar kelestarian dan populasi kuda laut dapat berlanjut maka langkah yang dapat diambil adalah melakukan kegiatan penangkaran dan restocking kembali di alam. Untuk melakukan kegiatan tersebut maka benih harus diperoleh melalui kegiatan pembenihan di dalam sistem budidaya.

.

DAFTAR PUSTAKA

Al Qadri, A. H., Sudjiharno, A. Hermawan., 1998. Pemeliharaan Induk dan

Pematangan Gonad. Direktorat Jenderal Perikanan. Balai Budidaya Laut.

Lampung.

Al Qadri, A. H., 1999. Paket Usaha Budidaya Kuda Laut (Hippocampus spp),

Disampaikan Pada Pertemuan Sosialisasai Rekayasa Teknologi UPT. Ditjen

Perikanan di Casarva Bogor. 4-6 Agustus 1999.

Anonim., 2002. SeaWorld/Busch Gardens Animal Information Database.

Busch Entertainment Corporation. http://www/. seaworld. org/index. asp/

http://www/. buschgardens. org/ (diakses 22 Maret 2004).

Bengen, D.G., 2000. Teknik Pengambilan Contoh Dan Analisa Data Biofisik

Sumberdaya Pesisir. PKSPL-IPB. Bogor.

Dames, N., 2000. Biogeography Seahorse Pacifik (Hippocampus ingens). Student

In Biogeography 316, Fall. San Fransisco State University Departmen of

geography. http:// www. geocities. com/ Rainforest/ canopy/ 7897/ page 2

html (diakses 22 Maret 2004).

Fritzche, R. A., 1997. Revision Of The Eastern Pacific Syngnathidae (Pisces :

Syngnathiformes), Including Both Recent And Fossil Forms. Proceeding Of

The California Academy Of Sciences. http : // www. oceanoasis.

org/fieldguide/hipp-ing.html (diakses 18 Maret 2004).

Hansen, C and H. Cummins., 2002. Tropical Marine Ecology. http : // www. pbs.

org/ wgbh/ nova/ seahorse. htm (diakses 18 Maret 2004).

Nybakken, J. W., 1992. Biologi Laut Suatu Pendekatan Ekologis. PT. Gramedia.

Jakarta.

Odum, E. P., 1971. Dasar-Dasar Ekologi. Gadjah Mada University Press.

Yogyakarta

Rudy C. 2004. Makalah perorangan semester ganjil. Falsafah sains (pps – 702). Program S3

Okamura, O and K. Amaoka., 1997. Sea Fishes Of Japan. Shiba Daimon,

Minato-ku Tokyo. Japan.

Parkins, H. C., 1974. Air Pollution. Mc. Graw Hill. Tokyo.

PetPlace., 2003. Choosing A Seahorse. http:// www. PetPlace_com – Article

Choosing A Seahorse. htm (diakses 18 Maret 2004).

Puja Y., S. Juliaty dan S. Indah., 1998. Penyediaan Pakan Alami Untuk

Pemeliharaan Juwana Kuda Laut. Direktorat Jenderal Perikanan.

Balai Budidaya Laut. Lampung.

Simon and Schuster., 1997. Simon And Schuster’s Complete Guide To Freshwater

And Marine Aquarium Fishes. Simon and Schuster, Inc. New York.

Vincent, A. C. J., 1996. International Trade In Seahorses. Cambridge, UK.

TRAFFIC International. http: //www. reddist. org/ (diakses 18 Maret 2004).

Wardoyo, S. T. H., 1975. Kriteria Kualitas Air Untuk Keperluan Pertanian

Perikanan. PUSDI – PSL IPB Bogor.

Widodo, J., B. Priyono dan G. Tampubulon., 1998. Potensi Penyebaran

Sumberdaya Ikan Laut Di Perairan Indonesia. Pusat Penelitian dan

Pengembangan Oseanologi LIPI. Jakarta.

Wetzel and Likens., 1979. Limnology 2nd. Ed. Sounders Collage Pubblishing,

Oxford. Philadelphia.

Whitten. A J., M. Mustafa., dan G. S. Henderson., 1987. Ekologi Sulawesi. Gadjah

Mada University Press. Yogyakarta.

Whitley, G and J. Allan. 1998. The Sea – Horse And Its Relatives. Adelaide.

The Griffin Press. http : // www. gallery seahorse/ htm (diakses 22 Maret 2004

Nama      : Ahmad Fauzi

Mk          :SDPI

About these ads

Tentang fauzi MSP

pelajar IPB jurusan MSP-Fpik moto: sampaikanlah ilmu walau satu ayat...
Tulisan ini dipublikasikan di Uncategorized. Tandai permalink.

Satu Balasan ke klasifikasi dan morfologi KUDA LAUT (HIPPOCAMPUS SP.)

Berikan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s